Kameraliputan.com — Maros — Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan melalui Pemerintah Daerah Kabupaten Maros menggelar Festival Aksara Lontara tahun 2023 di Kabupaten Maros. Agenda ini berlangsung di Gedung Serbaguna, Minggu malam (19/11/2023).

Dari pantauan awak media. Ketua DPRD Sulsel, Andi Ina Kartika Sari dalam sambutannya mengatakan, Festival Lontara ini adalah upaya untuk mendukung program Pemerintah Sulsel dalam pemajuan pelestarian kearifan lokal.

Perempuan yang diketahui Politikus Partai Golkar itu membeberkan saat ini Perda Aksara Lontara, Sastra dan Bahasa Daerah telah ditetapkan 15 Juni Lalu.

Ketua DPRD Sulsel: Andi Ina Kartika Sari

Dia menjelaskan Perda tersebut merupakan Perda yang diinisiasi oleh DPRD Sulsel. “Ini merupakan Perda inisiasi, yang lahir dari para pegiat aksara lontara. Perda ini muncul sebagai rekomendasi pada saat pelaksanaan festival aksara lontara yang pertama tahun 2020,” katanya.

“Perda ini harus hadir di tengah-tengah masyarakat, dan perlu menjadi perhatian bagi pemerintah Sulawesi Selatan.” Sambungnya.

“Kenapa perda ini kita penuhi? karena warisan budaya tak benda yang berasal dari leluhur kita. Makanya, semua daerah di Kabupaten/Kota di Sulsel bisa merealisasikan perda ini,” jelasnya.

Andi Ina Kartika Sari mengapresiasi Pemerintah Kabupaten Maros karena telah merealisasikan Perda tersebut. “Beberapa jalan di Kabupaten Maros sudah dilengkapi dengan tulisan lontara,“ ujarnya.

Tak hanya itu, semua sekolah yang berada di bawah naungan Kabupaten Maros akan mewajibkan pelajaran bahasa daerah.

Wakil Bupati Maros: Hj. Suhartina Bohari


Dia mengakui saat ini pelajaran bahasa daerah di sekolah sudah tidak lagi menjadi kurikulum. “Dengan adanya perda ini otomatis harus menjadi kurikulum di sekolah, dan ini adalah muatan lokal kita,” tuturnya.

Implementasi dari Perda ini diharapkan juga dapat meningkatkan minat masyarakat untuk mengambil jurusan bahasa daerah di Universitas.

“Jurusan bahasa daerah itu masih minim, jika semua daerah menerapkan perda ini, otomatis guru bahasa daerah akan sangat dibutuhkan,” ucapnya.

Sementara, Bupati Maros, HAS Chaidir Syam mengatakan, Festival Aksara Lontara akan berlangsung selama dua hari, 19-20 November 2023. Ada berbagai agenda yang akan dihadirkan.

Bupati Maros: HAS Chadir Syam

“Sebentar itu ada seminar internasional yang pematerinya berasal dari Canada, yang akan menyampaikan bagaimana konsen dunia terhadap aksara yang dimiliki di Sulsel,” sebutnya.

Kemudian ada lomba lagu daerah, fashion show dengan adat daerah hinggi pemilihan duta lontara.

Pihaknya juga berjanji akan segera mengeluarkan surat edaran baik di pemerintahan maupun swasta terkait penerapan aksaran lontara dibeberapa tempat.

“Sekaligus mendukung Maros sebagai UNESCO Global Geopark, karena pariwisata dan budaya tak bisa terpisahkan,” tuturnya.

Alumni Ilmu Pemerintahan Unhas itupun telah mengintruksikan kepada Dinas Pendidikan agar tahun ajaran depan pelajaran bahasa lontara menjadi mata pelajaran wajib.

Gtr/Edt